Monday, June 24, 2013

Lahirnya Bakal Novelis Cantik

Aku anak kampung. Kalau berbual dengan nenek aku sebut tentang KL, kami sebut, Kolumpor okay, bukan KL atau Kuala Lumpur. Betapa kampungnya, aku teruja ke TBS semalam, untuk pertama kali. Kuikuikui... TBS, BTS, tunggang terbalik aku sebut. Terminas Bas Bersepadu, eh ye ke? Memang sampai-sampai je, "wah... macam airport!", kata aku.

Dalam pukul 5.40 petang, lepas beli tiket bas balik ke JB, aku cakap kat kak Awe yang balik naik bas sama-sama, "Kak, saya nak jadi penulis novel..!!! Ahakz!!!" sambil buat muka gedik. Kak Awe tak larat nak layan, rolling eyes.

Lepas makan kat Subway, "Kak, betul ni saya nak tulis novel ni?" Mesti kak Awe rasa nak sepak je.
Naik bas je, sekitar 7 malam, "Kak, macam tak percaya je saya akan tulis novel, kan...". Kak Awe nasib baik tangan dia pegang telefon pintar dia, kalau tak, mau terbang hinggap kat pipi cantik aku ni.

Berbual punya berbual, tertidur. Terbangun sekitar pukul 9 malam, "Kak Awe... saya kena tulis novel la ni ya?", aku masih tak percaya.

********************

Aturan Allah tu sangat unik. Tak tercapai dek akal kadang-kadang. Eh, bukan kadang-kadang tapi sentiasa. Dia Maha Tahu dan sebaik-baik perancang. Dia yang merancang aku tak pasal-pasal pergi ke bengkel penulisan Hilal Asyraf. Duduk depan sekali masa tu, semangat kau! Beratur untuk makan pun depan sekali. Sehinggalah bengkel susulan, bengkel intensif aku kata, 2 hari 1 malam hujung minggu lepas, 22-23 Jun di Shah Alam pun aku pergi. Punyalah semangat, walaupun terpaksa pinjam duit orang untuk pergi. Muahahaha...!!! Saya sayang kawan saya yang bagi pinjam duit itu. Banyak tu.. Huhuhu...

Aku datang tanpa pengetahuan tentang apa itu Galeri Ilmu, pengelola bengkel. Yang aku tahu, ada Hilal Asyraf dan Ustaz Hasrizal. Sekarang aku dah tahu la, Galeri Ilmu tu satu syarikat penerbitan buku, yang tawarkan aku untuk terbitkan novel aku... Haih, betul ke ni aku nak tulis novel ni??? Macam mimpi!

Dua malam sebelum bengkel aku tulis sinopsis novel antara jam 1-3 pagi di... tempat dirahsiakan. Tapi teknik ada dah sikit, berkat tunjuk ajar Hilal. Nak harap ilmu Komponen Sastera sempena SPM 2003 dulu, haruslah dah tak ingat, kan. Dan sinopsis aku tu puas aku jaja ke macam-macam orang. Mau 3 ke 4 orang kawan sumbang idea termasuklah adik perempuan yang aku tumpang rumah sewanya malam sebelum bengkel. Masing-masing nak tambah drama. Terbaik!

Sinopsis novel? Haaa.. syoknya bengkel ni, peserta diminta bawa sinopsis novel untuk dibentang. Terus ada peluang men'jual' cerita anda kepada barisan panel, editor Galeri Ilmu. Selain daripada acara 'penjualan' tersebut, bengkel sarat dengan pengisian. Rasa macam lagi banyak daripada aku pernah belajar masa Komponen Sastera, subjek Bahasa Melayu tahun 2002-2003 dulu. Eh, ke aku yang tak belajar sangat masa dulu? Hehehe... Peserta ada 14 orang sahaja dan itu adalah bonus!!!! Aku senang nak glamor! Hahaha.. Okay, bukan, aku rasa gembira sebab lebih mudah berkomunikasi dengan semua, pengucap dan urusetia sebab kami hanya 14 orang. Dan, aku rasa kami sangat rapat. eerr.. okay, tak nak cerita lebih. Aku hati tisu, karang basah, koyak.

Aku ada satu rahsia. Aku sebenarnya kurang kesederanan yang bengkel tersebut adalah Bengkel Realiti Penulisan Novel Islami bersama Hilal Asyraf. Haaa.. baca balik, ISLAMI. Masak! Slot pertama pukul 9 pagi Sabtu, dalam perbincangan kumpulan menceritakan sinopsis masing-masing, aku dan Kak Rehan ada sebut, "cerita ada, tapi nak Islam kan cerita ni... haaaaa..". Sayang, sinopsis tak pandai mengucap, jadi kami berusahalah meng'Islam'kan cerita kami. Hehehe..

Sepanjang bengkel, slot-slot yang disusun serba serbi lengkap boleh aku kata. Daripada niat menulis, displin, perkongsian barisan penulisan, penggunaan alam siber oleh penulis, pandangan editor, penggunaan bahasa sehinggalah teknik-teknik menulis, semua ada. RM 500 yang dilaburkan tu terasa macam RM 5000. Lebih terharu, malam sebelum perbentangan sinopsis kami di hadapan panel, urusetia (ada editor juga) buat pra pembentangan, dan mereka tolong setolong-tolongnya semua peserta supaya dapat bersedia dengan baik untuk pembentangan yang sebenar, pagi Ahad. Kalau aku lah kerja jadi editor syarikat penerbitan buku, lantak kau lah! Malas nak buat pra pembentangan. Ada banyak lagi proposal novel lain aku boleh baca. Tapi mereka sangat nak membantu. Terharu rasa nak nangis seminggu (over!).

Kemuncak, pagi Ahad para peserta membentang sinopsis masing dalam ucapan selama 5 minit sambil menghadap muka barisan panel dan editor yang menggerunkan. Fahamlah aku perasaan orang yang masuk Malaysian Idol tu. Gegau lutut, berdeghau darah... kata orang Melaka.

Perkara paling besar yang aku tanam dalam hati, niat menulis. Ustaz Hasrizal punya pasal la ni. Dia mulakan dengan tanya semua peserta, kenapa nak menulis. Aku pun reka-reka lah. Tapi bila aku reka, dan aku beritahu orang lain, jadi macam ikrar. Pandai Ustaz Hasrizal ni kan... Sekarang aku cemas dengan ikrar sendiri! Aku semacam dah berikrar bahawa;

"Saya suka merepek. Sehinggalah bila ada beberapa kali dan beberapa kawan sampaikan kepada saya yang mereka ingat apa cakap saya. Mereka buat keputusan kerana apa yang saya cakap. Mereka berfikir tentang apa yang saya cakap. Mereka terpengaruh dengan apa yang saya cakap. Dan suatu hari, saya terbaca di satu blog, tentang lagha, perbuatan yang sia-sia. Jangan buat benda lagha. Dan betapa setiap tindakan kita akan dipersoalkan Pencipta kita di akhirat nanti, hatta sebaris update di status Facebook. Maka, takutnya saya kalau apa yang saya cakap dan tulis itu melalaikan orang lain. Maka, saya nak tulis untuk sampaikan kepada orang lain, tapi bukan dengan sia-sia. Untuk tujuan kebaikan, bekalan di hari kemudian"

Ecewah. Okay, aku dah cantikkan ayat, masa aku cakap mestilah ayat tunggang langgang. Ahakz! Dan, semua peserta berkongsi sebab masing-masing hendak menulis, yang mengukuhkan niat baik di hati ini. Insaf! Pergi bengkel penulisan macam pergi bengkel penyucian hati ;)

Semoga hati kami semua tetap, berusaha menulis kerana amanah. Dan bak moto seorang penulis, 'Doa saya pada Tuhan, jangan ilham ini ditahan' - http://salahtaip.blogspot.com/

Lahirnya bakal novelis cantik. Ya, bakal novelis. Cantik tu dah pasti ;)



5 comments:

kembarapoketnipis said...

aku sabar je semalam sebab kau kata nak hantar aku sampai rumah. haha

Ida Abdullah said...

TAHNIAH novelis Cantik! Saya tak sabar nak baca!

NuRuL AiNA said...

waaaaaaaaaaaaaaa...
adik cantik nak jadi novelis...

tahniah yang..

lala said...

den pun x sabar nk bace novel kau yen!!

ayen =D said...

sabar je la Kak Awe...
Ida, doakan!
Kak Aina, nak jadi, nak jadi.. semoga jadi!
Lala, aku lagi tak sabar nak siapkan.. tapi lom siap.. haha