Friday, June 26, 2009

Hidup untuk Memberi - Laskar Pelangi


"hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, dan bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya"


Dua kali ayat tersebut diulang dalam filem, Laskar Pelangi. Satu filem Indonesia yang bahasanya tidak lah susah sangat untuk aku faham. (ke, bahasa Indonesia aku semakin baik? hehehe)
Ye la, sebab dalam filem ni, dia sebut 'tiga' sebagai "tige" haaa.. insyaAllah boleh faham.

Untuk membolehkan sekolah dasar (= sekolah rendah) itu beroperasi semula, perlu ada sekurang-kurangnya 10 orang pelajar. Di hari pertama, cuma ada 9 orang pada asalnya. Hampir-hampir akur dengan perintah, sekolah itu tidak akan beroperasi jika pelajar kurang dari 10, akhirnya datang juga seorang lagi pelajar selepas lama menunggu. fuh.. Pada masa yang sama, sekolah berdekatan yang berbangunan lengkap dan gah penuh dengan ibu bapa dan pelajar berpakaian seragam baru membuat perjumpaan. Pelajar sekolah yang 10 itu adalah dari golongan miskin tapi sangat cintakan ilmu. Seorang guru besar, seorang guru perempuan (Ibu Muslimah) dan seorang guru lelaki, mengajar bukan kerana wang, tapi kerana hati (ini skrip filem okay.. hehehe).

"Cita-cita saya bukan mau menjadi isteri saudagar, tapi mau jadi guru..."
satu dialog Ibu Muslimah ketika ditanya tentang lamaran saudagar kaya yang dia tolak.

"Mahar, kamu harus ingat, kita gak punya dana.."
kata guru besar kepada Mahar, yang dipertanggungjawabkan sebagai ketua untuk persembahan seni, sempena festival dengan sekolah-sekolah lain.
"Jangan bimbang, serahkan pada Mahar dan alam..", jawab Mahar dengan yakin. Yakin untuk bertanding dengan sekolah-sekolah lain yang ada pakaian seragam, alat muzik, dan kelengkapan lain. Aku suka watak Mahar. Dia muka selenge dan best.. Paling aku suka, masa dia memujuk kawan dia yang jatuh cinta dengan anak cina penjual kapur tulis. hehe.. Mahar nyanyi lagu.. haa.. tengok lah sendiri.

Selain hal yang kelakar, hal yang bersemangat, ada juga hal yang syahdu dan sedu sedan. Antaranya, apabila.. hmm.. aku bukan jenis orang yang suka tahu jalan cerita dulu sebelum tengok, so, aku anggap orang lain pun sama la.. hahaha..

Aku rasa aku ada e-novel Laskar Pelangi. Cuma tak terbaca lagi.

Apa-apa pun, kata-kata "hiduplah untuk memberi sebanyak-banyaknya, dan bukan untuk menerima sebanyak-banyaknya" adalah dari guru besar dalam filem ini. Yang sangat menusuk ke pangkal pankreas aku bila aku dalam rasa hampa kerana tidak dapat apa yang aku mahu dari orang-orang yang aku harapkan. Bila kita terlalu mengharap agar orang menolong kita, orang mendengar kita, orang bersama kita atau orang MENJAGA HATI kita, kita akan KECEWA jika kita tidak mendapatkannya. So, ain, ada hati lagi ke nak mengharap-mengharap ni? Dari fikir tentang tergurisnya hati sendiri disebabkan orang lain, baik kau fikir tentang menjaga hati orang lain ain oi... Semoga kau tak tergolong dalam golongan manusia yang asyik dengan kehidupan, kesenangan dan MASALAH diri sendiri sehingga BUTA untuk mensyukuri manusia di sekeliling kau, malah MENGGURIS pula hati orang lain. MASALAH DIRI SENDIRI BUKAN ALASAN UNTUK KAU BUTA HATI, AIN.

Yup, Allah is enough for us. Tapi berbuat baik dan menghargai manusia itu bukan kerana Allah jugak ke?

ops.. teremo pulak.. haa.. silakan..

2 comments:

rsyazwani said...

yeszzaa, my fave movie to date too ! :)

ayen =D said...

owh really?
aku ni pun member gitau.. klu tak tak tau pn psl muvi ni..

=D suka2.. raje!!! korang gathering nnti.. sedih.. takpat join.. wuaaa!!