Monday, June 22, 2009

Hadiah dari Tuan Punya Dunia (Part 1/2)

Suatu sabtu yang tenang, gadis comel riang berkuak lentang. Bukan dalam kolam renang, tapi atas tilam yang bercadar belang.

Merenung skrin komputer riba tanpa arah tujuan, emel yang masuk diperhatikan. Entah atas sebab apa, hati jadi kuat, tangan bergerak untuk membuka 'inbox'.

"Sila klik".
Mesej ringkas begitu saja dengan satu link. Gadis comel itu patuh pada mesej. Dan keluarlah satu website yang berbahasa Belanda. Aahh.. malas lah nak terjemahkan dengan bantuan 'translation online website'. Dia kembali membaca 'subjek' emel tadi, "nanti malam Yusuf Estes di Amsterdam" hmm.. Yusuf Estes? siapa Yusuf Estes?

Sekali lagi, entah atas sebab apa,hati jadi kuat, tangan bergerak menegur kawan selang beberapa bilik dengan soalan, "kau tau siapa Yusuf Estes?"

"Tu paderi kristian yang masuk Islam. Kenapa?"

"owh.. dia ada talk kat Amsterdam nanti. Kol 2 ni pun ada kat Rotterdam... hmm.. "

"nak pegi...!"

"haa.. Eh, belum kol 2. Aku nak mandi la.. !"

Sekali lagi, entah atas sebab apa, renangan gaya bebas dilupakan begitu saja, dan gadis comel itu terus memulakan hari sabtunya serta merta.

jap jap... pause pause..
aku memang tak suka lah menulis dengan menjadikan watak tulisan sebagai orang ketiga. Aku lagi selesa tulis, 'aku' atau 'saya'. Masa aku sekolah rendah pun, karangan yang aku paling suka untuk baca dan tulis ialah, "Aku sebatang pen", "Aku sebuah buku", "Aku sepasang kasut" dan lain-lain karangan autobiografi (betul ke ejaan ni?)

okay.. sambung..

Walaupun kami tidak dapat 'mengejar' ceramah Yusuf Estes di Masjid di Rotterdam bertajuk, "Islam and Terrorist", kami alhamdulillah direzekikan oleh tuan-punya-dunia (pinjam ayat Akhil Hayy) untuk berada di Podermoskee, Amsterdam dalam satu ceramah beliau bertajuk, "La ilaha illa Allah"

Pengisiannya, insyaAllah aku tulis senang-senang nanti ya. Aku nk buat renang gaya kupu-kupu di 'kolam renang' aku ni. (ke, kuak kupu-kupu?)

Bismikallah humma ahya wa amut..